Bahkan ketika bayi datang berteriak ke dunia dengan hangat £ 8, orang tua khawatir tentang kerentanan. Khawatir ini diperparah untuk orang tua dari bayi prematur – bayi kecil seberat 5 kilogram, 8 ons, atau kurang, biasanya lahir sebelum 37 minggu.

Sekitar satu dari 12 bayi AS lahir dengan berat badan lahir rendah, yang membawa risiko infeksi, keterlambatan perkembangan, dan bahkan kematian, menurut March of Dimes. Bahkan, jumlah bayi yang lahir selama periode akhir prematur dari 34-36 minggu telah meningkat 20 persen sejak tahun 1990, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Di sini kita memandu Anda melalui berbagai penyebab berat badan lahir rendah dengan harapan bahwa pemahaman yang lebih besar dari masalah dapat membantu dalam pencegahan, dimulai dengan No 1 risiko tingkat kelahiran rendah: kehamilan ganda.

Beberapa Kehamilan

Ketika seorang wanita membawa lebih dari satu bayi, risiko nya meroket persalinan prematur. Setiap bayi tambahan meningkatkan risiko secara signifikan: Tingkat prematur sekitar 60 persen untuk kembar, 90 persen untuk kembar tiga, dan sekitar 100 persen untuk kembar empat dan seterusnya.

Mengapa risiko dramatis meningkat? Bayi tambahan peregangan rahim dan bersaing untuk nutrisi yang terbatas. Beberapa kehamilan juga menempatkan tekanan ekstra pada tubuh ibu, kadang-kadang menyebabkan komplikasi seperti anemia, tekanan darah tinggi, dan tenaga kerja awal, menurut American Congress of Obstetricians dan Gynocologists (ACOG).

Dan jika Anda berpikir Anda telah melihat peningkatan kelahiran kembar di Amerika Serikat, Anda benar. Wanita hamil di kemudian hari dan ibu berusia 30-an dan 40-an yang paling mungkin untuk hamil lebih dari satu bayi. Menambah kemungkinan melahirkan kelipatan? Perawatan kesuburan.
Tahukah Anda?

Untuk membantu membendung gelombang kelahiran kembar, American Society of Reproductive Medicine baru-baru ini mengeluarkan panduan membatasi jumlah embrio yang ditanamkan dapat selama fertilisasi in vitro.

Penyakit ibu dan Infeksi

Wanita yang memiliki kondisi kronis seperti diabetes, kelainan jantung, atau penyakit ginjal cenderung memiliki kehamilan lebih sulit. Akibatnya, mereka lebih cenderung untuk memberikan prematur dan memiliki bayi berat lahir rendah.

Kongres Amerika Obstetricians dan Gynecologists (ACOG) menyarankan para perempuan untuk bekerja sama dengan dokter mereka untuk mengelola kondisi kronis mereka. Penyesuaian terhadap diet, obat-obatan, dan tingkat aktivitas dapat membantu mencegah risiko kelahiran prematur.

Komplikasi dan penyakit tertentu-kehamilan juga dapat menyebabkan kelahiran prematur. Misalnya, jika bakteri menginfeksi rahim, pengiriman segera diperlukan.

Ancaman lain adalah preeklampsia, dengan keunggulan yang tekanan darah tinggi dan protein dalam urin. Berbahaya, penyakit ini kurang dimengerti paling sering mempengaruhi ibu tua, ibu pertama kali dan ibu dari kelipatan. Penyakit ini memotong nutrisi ke bayi dan dapat menyebabkan kejang pada ibu mematikan. Pengiriman segera adalah satu-satunya cara yang pasti untuk menyelamatkan ibu dan bayi.

Selain tekanan darah tinggi dan protein urin, gejala preeklamsia mungkin termasuk pembengkakan tangan, wajah atau kaki, sakit kepala, penglihatan kabur dan sakit perut, menurut National Institutes of Health.
Tahukah Anda?

Preeklamsia dan itu bentuk yang lebih full-blown, eklampsia, mempengaruhi 10 persen dari kehamilan di Amerika Serikat, seharga $ 3 miliar per tahun dan menyebabkan 15 persen dari kelahiran prematur, menurut Preeclampsia.org. Peneliti medis masih tidak tahu apa yang menyebabkan penyakit.
Merokok

Ini mungkin tidak mengejutkan bahwa kesehatan bayi mungkin terkena dampak jika ibu merokok selama kehamilan. Tapi apakah Anda tahu bahwa itu dua kali lipat risiko memberikan BBLR dan meningkatkan risiko kelahiran dari kelahiran prematur?

Alasan utama adalah bahwa merokok memberikan bahan kimia berbahaya tar, nikotin, dan karbon monoksida pada janin. Zat-zat ini mengurangi suplai oksigen bayi, memperlambat pertumbuhan dan perkembangannya. Semakin banyak rokok yang seorang wanita merokok, semakin besar kemungkinan dia adalah untuk memiliki bayi dengan berat badan.

Kabar baiknya: Seorang ibu dapat mengurangi risiko bayinya dilahirkan kurus dengan berhenti merokok pada setiap titik dalam kehamilan, menurut American Congress of Obstetricians dan Gynecologists (ACOG).

Alkohol dan Narkoba

dampak jika ibu merokok selama kehamilan. Tapi apakah Anda tahu bahwa itu dua kali lipat risiko memberikan BBLR dan meningkatkan risiko kelahiran dari kelahiran prematur?

Alasan utama adalah bahwa merokok memberikan bahan kimia berbahaya tar, nikotin, dan karbon monoksida pada janin. Zat-zat ini mengurangi suplai oksigen bayi, memperlambat pertumbuhan dan perkembangannya. Semakin banyak rokok yang seorang wanita merokok, semakin besar kemungkinan dia adalah untuk memiliki bayi dengan berat badan.

Kabar baiknya: Seorang ibu dapat mengurangi risiko bayinya dilahirkan kurus dengan berhenti merokok pada setiap titik dalam kehamilan, menurut American Congress of Obstetricians dan Gynecologists (ACOG).

Selama beberapa dekade terakhir, masyarakat telah tumbuh semakin sadar akan masalah narkoba dan alkohol dapat menyebabkan kehamilan. Penelitian telah menghubungkan alkohol, obat-obatan terlarang – dan bahkan beberapa over-the-counter obat – cacat lahir dan memperlambat perkembangan pada bayi.

Kongres Amerika Obstetricians dan Gynecologists (ACOG) menyarankan wanita hamil untuk menghindari semua obat-obatan dan obat-obatan sebanyak mungkin, namun untuk memeriksa dengan dokter mereka sebelum menghentikan obat resep.

Beberapa pelaku pembangunan terbesar adalah ganja, heroin, kokain, ekstasi dan amfetamin lainnya. Berat penggunaan obat ini dikaitkan dengan berat badan lahir rendah, kelahiran prematur, masalah bawaan, dan pembelajaran dan cacat perkembangan.

Alkohol mungkin zat yang paling sering disalahgunakan dalam kehamilan. Dalam moderat untuk jumlah besar dapat menyebabkan sindrom alkohol janin – suatu kondisi yang mungkin melibatkan mengurangi ukuran bayi atau berat serta belajar dan masalah perkembangan – dan meningkatkan risiko kelahiran prematur.

Masalah dengan Rahim atau Serviks

Serviks, atau pembukaan rahim, berfungsi sebagai sesuatu lockbox dalam kehamilan. Ketika janin jangkar dirinya dalam rahim, leher rahim slam menutup untuk mengamankan bayi yang sedang berkembang dan mencegah kuman. Tapi kadang-kadang, dalam kasus-kasus inkompetensi serviks, leher rahim gagal untuk menutup dengan benar. Sebagai bayi tumbuh, menempatkan peningkatan tekanan pada pembukaan, mungkin memacu persalinan prematur dan melahirkan.

Dokter biasanya mengelola inkompetensi serviks dengan menempatkan jahitan di leher rahim, yang dikenal sebagai cerclage, untuk membantu menjaga bayi melalui 37-38 minggu. Dalam banyak kasus, istirahat di tempat tidur juga disarankan.

Fibroid rahim dan kelainan rahim juga dapat membatasi perkembangan bayi. Misalnya, uterus bikornuata memiliki dua kamar seperti tanduk bentuknya bukan bentuk oval biasa. Jika bayi menetapkan di salah satu kamar yang lebih kecil, itu telah membatasi ruang untuk tumbuh. Dalam kasus ini, persalinan prematur atau keguguran sering umum, menurut The American Academy of Family Physians (AAFP).

Plasenta malfungsi

Plasenta adalah garis hidup kaya nutrisi dari ibu ke bayi, sehingga ketika terganggu, pertumbuhan bayi dapat menderita.

Beberapa jenis masalah plasenta dapat mengganggu pertumbuhan bayi. Salah satunya adalah plasenta previa, dimana plasenta sekering dengan leher rahim, yang mencakup semua atau bagian dari pembukaan. Bahkan lebih umum adalah solusio plasenta, di mana plasenta mulai memisahkan diri dari dinding rahim selama kehamilan, sebelum pengiriman. Mempengaruhi sekitar satu persen dari kehamilan, kondisi dapat, dalam kasus-kasus serius, mengurangi aliran nutrisi dan oksigen ke bayi.

Masalah plasenta sering dikaitkan dengan kelahiran prematur dan berat lahir rendah.

Nutrisi yang buruk

Untuk benar mengembangkan dan berkembang, bayi membutuhkan stabil, pasokan yang kaya nutrisi dari ibu. Misalnya, asam folat membantu membangun otak dan tulang belakang, dan protein membangun meledak sel bayi.

A sehat, diet bervariasi – tinggi dalam buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, daging tanpa lemak dan susu – adalah kunci untuk pengembangan jangka penuh, bayi kuat. Di ujung lain spektrum, diet terbatas pada makanan rendah nilai gizi, seperti permen diproses, dapat memperlambat pertumbuhan janin.

Tidak makan makanan yang cukup selama kehamilan juga dapat membatasi pertumbuhan bayi. Direkomendasikan berat badan untuk kehamilan yang khas adalah 25 sampai 35 pound, menurut American Congress of Obstetricians dan Gynecologists (ACOG).

Stress

pasokan nutrisi dari ibu. Misalnya, asam folat membantu membangun otak dan tulang belakang, dan protein membangun meledak sel bayi.

A sehat, diet bervariasi – tinggi dalam buah-buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, daging tanpa lemak dan susu – adalah kunci untuk pengembangan jangka penuh, bayi kuat. Di ujung lain spektrum, diet terbatas pada makanan rendah nilai gizi, seperti permen diproses, dapat memperlambat pertumbuhan janin.

Tidak makan makanan yang cukup selama kehamilan juga dapat membatasi pertumbuhan bayi. Direkomendasikan berat badan untuk kehamilan yang khas adalah 25 sampai 35 pound, menurut American Congress of Obstetricians dan Gynecologists (ACOG).
Tahukah Anda?

Dokter menyarankan bahwa perempuan mengambil 400 mikrogram asam folat setiap hari selama setidaknya satu bulan sebelum hamil, dan selama tiga bulan pertama kehamilan untuk membantu mencegah cacat tulang belakang dan tengkorak.

Sebanyak wanita hamil dapat bertindak seperti pahlawan, beberapa bahkan bekerja di kantor setiap hari sampai ke pengiriman, ini adalah waktu yang sensitif bagi mereka dan bayi mereka.

Selama kehamilan, tubuh perempuan yang memompa 40 sampai 50 persen lebih banyak darah daripada biasanya – hati mereka bekerja 30 sampai 50 persen lebih keras – dan mereka dapat merasa lelah dan tidak nyaman, menurut Center Cleveland Clinic untuk Pendidikan Berkelanjutan.

Tetapi kenyataannya adalah, banyak wanita hamil bekerja untuk hidup, beberapa dari mereka menempatkan dalam jam kerja yang panjang dan berdiri untuk waktu yang lama. Bekerja keras yang dapat membuat tekanan ekstra pada kehamilan, mungkin mengganggu pertumbuhan janin dan pengiriman penuh panjang. Kontributor lain untuk stres kehamilan paparan bahan kimia berbahaya (di pabrik-pabrik misalnya, atau saat membersihkan rumah) atau kurangnya dukungan emosional dari keluarga dan teman-teman.

Cacat Lahir

Beberapa cacat lahir dapat menghambat perkembangan normal pada bayi dan menyebabkan kelahiran prematur. Sebagai contoh, jika bayi mengembangkan masalah seperti transposisi arteri besar jantung atau spina bifida (tulang belakang terbuka) – suatu kondisi di mana tabung saraf gagal menutup dengan benar – dokter mungkin perlu untuk melakukan operasi saat bayi masih dalam rahim, yang meningkatkan risiko kelahiran prematur.

Sebuah penelitian terbaru di jurnal Obstetrics & Gynecology menemukan bahwa cacat lahir yang paling sering dikaitkan dengan kelahiran prematur meliputi:

Down syndrome
Sindrom Klinefelter
Sindrom Turner
Sindrom Patau
Sindrom Edwards
Kelainan struktur kongenital, termasuk celah orofacial, club foot,
polydactyly, hipospadia, dan spina bifida
Jantung, sistem saraf pusat, kelainan muskuloskeletal

Infeksi janin

bayi prematur
Untuk ibu hamil, menangkap penyakit umum seperti pilek atau flu dapat meningkatkan kekhawatiran tentang membahayakan bayi. Tapi ini penyakit sehari-hari tidak biasanya mengancam bayi berkembang.

Namun demikian, beberapa infeksi virus dan parasit kurang umum bahwa memang dapat menyebabkan masalah pada janin seperti pertumbuhan yang lambat, dan bahkan cacat lahir. Menurut US Centers for Disease Control dan Pencegahan (CDC), berikut adalah beberapa yang harus diperhatikan:

Cytomegalovirus. Virus herpes ini ada dalam cairan tubuh adalah jenis yang paling umum dari virus yang ditularkan kepada bayi yang sedang berkembang. Hal ini terkait dengan cacat seperti cacat tabung saraf dan sindrom Down.
Rubella. Lebih dikenal sebagai campak Jerman, virus ini dapat menyebabkan cacat lahir seperti keterbelakangan mental dan pendengaran, penglihatan, dan gangguan jantung. Untungnya, campak Jerman dapat dicegah melalui Measles, Mumps, Rubella dan (MMR).
Cacar air. Paparan virus ini selama trimester pertama atau kedua dikaitkan dengan kemungkinan kecil sindrom varicella kongenital, yang dapat mencakup malformasi ekstremitas, jaringan parut, masalah pertumbuhan, dan cacat mental.
Toksoplasmosis. Infeksi parasit ini selama kehamilan dikaitkan dengan cacat otak dan pendengaran dan kehilangan penglihatan. Parasit dapat hadir dalam daging dan kucing matang kotoran.